Saham, IHSG, Reksadana, Indonesia, Trading, Investasi, Training, Strategy

Jangan beli mobil bekas, kecuali….*

2 1,117

Selamat pagi…

Saya itu memang orang iseng. Pada suatu hari… ketika Daihatsu Terios TS Matic 2010 yang saya miliki ACnya tidak dingin…Saya menelpon bengkel AC di daerah Jalan Balikpapan. 

image

Yang diseberang sana.. adalah Cici dengan produk knowledge yang jempolan banget. Setelah tanya sana-sini.. saya sampai pada pertanyaan akhir: Ci… itu kalau saya beli double blower ACnya… kira-kira mobil saya apa bisa dingin?
Jawabnya lugas: Ya gak ada jaminan Pak!!! Jakarta panas gini. Mana mobil bapak cuman 1500 cc.
(Pikirku: Matek aku!!!) Hadeeh … sudah harus keluar duit hampir 10 juta.. tidak ada jaminan masalah terselesaikan. Mendingan saya cari solusi yang lain.

Terus… kebiasaan iseng saya keluar.
Anda tahu aplikasi OLX kan? Disitu kan ada orang jual beli mobil.  Saya kemudian mencoba melakukan praktek trading Bid/Offer (ente pikir ane gak bisa bandarmologi apa? Hehehe) yang saya miliki:  saya lepas mobil saya sedikit dibawah harga bid…  terus saya beli mobil yang jauh dari harga offer.

Hasilnya: Terios 2010 saya.. saya lepas di harga bid kurang dikit.  Terus.. saya dapet barang ini di harga bid.

image

Betul.. Ford Everest tahun 2007.. pemakaian 2008. Kilometernya belum ada 70.000. Maklum.. yang punya orang Jakarta Pusat. Yang punya mau lepas di bid karena masalah hutang. Saya dapet dengan selisih harga hanya Rp 6 juta.  Saya pikir: lumayan lah… mobil lebih tua.. tapi AC lebih dingin. Tongkrongan lebih ok.

Setelah deal… saya baru teringat: waduh… saya lupa: SAYA BELUM PUNYA BENGKEL!!!  Hadeeeh… saya main ambil saja.  Sebagai info.. meski dulu waktu masih di Surabaya saya hobi gonta-ganti mobil bekas.. di Jakarta 12 tahun terakhir ini, saya kalau beli mobil selalu baru karena gak mau kena masalah.  Mulai dari Avanza, Terios, dan terakhir Outlander (setelah jual Avanza). Saya hanya tahu bengkel resmi.  Padahal.. itu mobil Ford. Mobil Mamarika. Bukan mobil Jepang! Ketika foto diatas diambil.. saya sedang service rutin KM 70.000 di Bengkel Resmi Ford daerah Jakarta Barat. Gile.. ganti Oli saja… habis 4 jt! Hadeeeh… padahal.. montirnya masih bikin catatan: ini masih ada kerusakan ini itu. Kira-kira habisnya bisa sekitar 10 juta lagi.  Itupun belum ada jaminan kalau kerusakan sudah selesai. HADEEEH!!!

Eh… tapi.. kalau rejeki memang mau kemana.  Kebetulan.. adik saya di Malang adalah pengguna Ford Ecosport. Saya dapet kabar dari dia: coba ke bengkel ini aja Mas.. Ferlindo Engineering… di daerah Gading Serpong.  Dari hasil Googling .. ternyata bengkel itu adalah bengkel anak-anak club Ford.  Saya langsung meluncur ke sana.

image

Lihat tempatnya pertama kali… hehehe. Yang saya bayangkan cuman satu: daripada ‘Juta-juta’ yang di bengkel resmi Ford tadi.. yang ini #cacing2naga2 deh… semoga bisa menyelesaikan masalah saya.

Ternyata.. alhamdulillah banget.  Semua kerusakan yang dipaparkan di bengkel resmi Ford tadi.. plus semua tetek bengeknya, maklum saja.. di bengkel ini pemeriksaan mobil kita dilakukan secara computerized (computerized cuy!!! Saya gak ngira!! Hehehe).. bisa beres dengan biaya yang sangat terjangkau.  Jauh banget deh.. dari bengkel resmi tadi.

Sudah gitu… perbaikan mobil kita juga langsung diawasi oleh pemilik bengkel. Orangnya sangat ramah. Dengan logat ‘Jawa Bangeeet’ yang dimilikinya … saya langsung comfortable. Saat pertama kali selesai servis.. saya langsung ‘menantang’: Mas.. ini mobil mau saya bawa ke Bandung besok.  Wani po? Dia lansung menjawab : Wani! Tak jamin wis!!!  Besoknya.. saya langsung Wuzz.. wuzz.. wuzz!!! di jalan tol. Mobil benar-benar enak dikendarai dan mantab. Tidak seperti ketika saya baru beli.

So… sekarang… saya jadi pede untuk beli mobil bekas. Terkadang.. saya sudah pingin lepas mobil saya di harga ‘sedikit dibawah offer’. Soale.. dengan Autoboss yang ada di bengkel ini ditambah kemampuan mekaniknya yang handal dalam menangani mobil Eropa (Bung Ferry pemilik bengkel ini juga berhobby BMW) dan Amerika (mobil Jepang juga siy.. saya pas disono .. saya juga lihat ada Harrier dibenerin disitu)..  mau mobil apa juga bisa diketahui dan diselesaikan selama permasalahannya… tentu saja selama permasalahannya tidak sampai butuh turun mesin. Cuman gimana ya? Mobil sudah terlanjur saya balik nama. Bisa rugi komisi kalau saya paksain lepas.

Lagian… saya jadi gak percaya kalau perawatan mobil Amerika mahal.  Ceritanya.. saya kemarin ganti break pad rem cakram depan.. cuman habis Rp 400 ribu.  Perasaan.. Terios saya aja.. kemarin habisnya diatas itu.. kalau sama ongkos.. bisa habis Rp 500.000 – Rp 650.000 deh. Hehehe.

Saya sudah punya bengkel bagus untuk mobil saya.  Sudahkah anda? Atau jangan-jangan.. anda masih setia dengan bengkel resmi. Ini krisis Bro.. Krisis!!! Kita harus bisa efisien… biar biaya tidak meroket… hehehe.

Happy trading… semoga barokah!!!
Satrio Utomo

*disclaimer ON.  Hasil service.. tergantung keberuntungan anda juga. Punya saya sih.. bagus. Hehehe

trading investasi saham Indonesia pemula mahir pakar pasar modal bursa efek

2 Comments
  1. Tamba Hutapea says

    Ini sekalian iklan benkel ya, Bro? Hehehe

    1. Satrio Utomo Purnomo says

      Ini contoh konsumen yang puas pak…. Hehehehe.

Leave A Reply

Your email address will not be published.