Trading for A Living : Mahluk Ajaib Itu Bernama Mahasiswa …*

275

Selamat pagi…

Mahasiswa itu adalah sebuah kelas masyarakat yang ajaib.  Di satu sisi … mereka ini tidak berpenghasilan karena belum bekerja. Akan tetapi… pola pengeluarannya … gaya spendingnya .. bisa mirip-mirip dengan pekerja level menengah.  Maklum saja… orang kalau punya anak mahasiswa… biasanya karirnya sudah mapan, usahanya sudah maju, sehingga mampu memberikan uang saku bulanan.. yang sering kali sudah diatas UMR.  Belum lagi… sebagian dari mereka juga terkadang sudah punya bisnis sendiri.  UKM.. mengelola toko.. jualan online.. perputaran diantara mereka tidaklah kecil.

Ini tentu saja bukan untuk seluruh mahasiswa.  Ini hanya untuk sebagian dari mahasiswa.  Akan tetapi .. karena jumlahnya tidak sedikit .. (coba deh.. lihat deretan mobil yang ada pada kampus-kampus di kota besar) … maka golongan ini tidak bisa dianggap tidak ada.

Besarnya uang yang mereka pegang .. membuat golongan ini mudah untuk tertarik pada pasar modal.  Maklum… setelah kebutuhan dasar terpenuhi … energi (dan waktu) yang mereka miliki masih sedemikian besar sehingga perlu pelampiasan.  Tidak heran kemudian … kalau OJK dan BEI sangat rajin dalam menggarap pasar ini.  Pojok Bursa.. berbagai lomba.. dan masih banyak lagi…

Trading for A Living Untuk Mahasiswa : apa daya tariknya?

Saya itu hobbynya ‘profiling’.  Melakukan definisi profile dari sesuatu atau seseorang… untuk berusaha untuk memahaminya.  Profiling saya mengenai Mahasiswa adalah sebagai berikut:  Mahasiswa itu muda. Duit ada… tapi sebenarnya juga gak besar-besar amat.  Sense of belonging terhadap duit agak rendah. Banyak waktu.  Banyak juga space dikepalanya.

Saya baca ulang seperti ini:

Masiswa itu muda.  Muda artinya masih banyak waktu dalam hidup. Jalan masih panjang.

Duit ada.. tapi gak besar-besar amat.  Saya gak tau ya.  Saya itu orang yang berpendapat kalau anda investasi langsung di saham itu.. sebaiknya minimal 50 juta.  Kalau cuman 10 juta.. atau bahkan 1 juta.. atau bahkan 100.000 .. itu hanya untuk belaja ‘mencet tombol buy sell’ boleh lah.. bisa.  Tapi kalau untuk trading?  Hasilnya gak seberapa lah.  Buat ngajak pacar nonton bioskop aja dapetnya cuman kelas kambing.  Apalagi mau deketin artis?? Hadeeeh… Sama sekali gak keren deh pokoknya.

Duit sedikit.. tapi mau main saham.. bagaimana caranya? Ya jadi marketing freelance lah.  Sekuritas kan sekarang banyak yang butuh seperti itu.  Sekuritas sekarang banyak buka lowongan. Yang anda perlu lakukan sebagai seorang mahasiswa.. hanya mengambil ujian WPPE… kemudian setelah lulus mengajukan lamaran ke sekuritas.  Nanti kalau sudah.. anda tinggal cari klien.  Trading bersama-sama klien. Eh.. tapi yakinkan anda cari klien yang trading loh ya.. jangan yang invest.  Nanti enak anda belajarnya.  Saya saja.. saya menghabiskan tahun-tahun awal karir saya di pasar modal dengan cara seperti ini.  Disitu saya belajar teori.. belajar positioning.. belajar milih saham… belajar trading.  Memang sih.. kalau untung… duit klien yang dapat.  Tapi … kalau rugi (dimana biasanya awalnya seperti itu) .. klien juga yang nelen.  Di awal karir.. dimasa muda..  lebih nanyak pelajaran yang bisa didapat dari cara itu … dibandingkan mengelola duit sendiri yang jumlahnya gak seberapa.

Sense of belonging (rasa memiliki) yang rendah terhadap uang.. ini jangan dipandang sebagai kebiasaan yang mudah untuk minta duit pada ortu.  Trading.. rugi.. minta duit lagi.. trading.. rugi.. minta duit lagi.  Bukan seperti itu.  Tapi..  rendahnya sense of belonging ini.. menjadikan seorang mahasiswa mudah untuk mengambil keputusan untuk cut loss.  Belajar cut loss itu susah loh. Gak mudah.  Bagaimana kita bisa ‘tega’ …. bagaimana kita bisa disiplin… bagaimana kita bisa ‘ikhlas’ … benar-benar susah.  Buat mahasiswa.. keputusan ini menjadi mudah karena ‘setelah putus cinta.. kan nanti tinggal disambung lagi?’. Entah itu dengan pacar yang sama… atau dengan pacar yang lain.  Tapi kalau sudah cut loss.. nanti tinggal ‘ah.. nanti cari kesempatan lagi’ … ah… masih ada kesempatan yang lain.. ah.. dan seterusnya. Semua lebih mudah.  Semua lebih sederhana. Kurang apalagi?

Banyak waktu.. banyak space dikepalanya.  Belajar… belajar… belajar.  Itu sebenarnya yang harus dikerjakan oleh seorang Mahasiswa.  Belajar ilmu tentang investasi… belajar ilmu tentang saham… belajar ilmu tentang trading.. belajar ilmu marketing.. belajar ilmu ‘white lies’ .. belajar mengenali orang jahat.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. belajar.. dst.

Wahai mahasiswa…gunakan sebaiknya masa mudamu untuk belajar.

Menaklukkan pasar modal itu tidak susah.  Wahai Mahasiswa…gunakanlah kemudaanmu untuk melakukannya.

Penutup
Pak Tommy… kok anda hanya menyarankan mahasiswa sebagai tenaga marketing… emang gak ada posisi yang lebih tinggi dari pada marketing?

Jawab saya: ‘marketiiiing’ (dengan nada 1 oktaf lebih tinggi) … hehehe.

Tapi begini deh.. Jenjang karir di pasar modal itu.. layernya tidak banyak.  Kalau entri level ada marketing.. diatas itu ada manajer atau kepala cabang .. diatas itu ada VP (Vice Presiden atau ‘temannya’ direksi) .. diatas itu sudah direksi. Ada teman adik kelas saya UGM yang kurang dari 3 tahun sudah jadi direksi. Saya aja yang masih karatan seperti ini masih jadi manajer.  Tapi… dengan jenjang karir yang tidak banyak seperti ini… maka karir sebenarnya di pasar modal itu adalah gaji… karir sebenarnya adalah peningkatan skill.  Bagi seorang mahasiswa.. karir pasar modal yang sebenarnya adalah ‘seberapa cepat saya menguasai ilmu A… ilmu B… atau ilmu C.  Seberapa cepat seorang Mahasiswa mencapai pendapatan double digit.. atau bahkan tripple digit.

To be or not to be … that is the question.

Nikmatilah masa muda anda… dengan sebaik-baiknya….

Happy trading… semoga barokah!!!
Satrio Utomo

*disclaimer ON

PS: bagi anda yang mahasiswa, punya WPPE, punya semangat kuat, dan kepingin magang… saya sedang mencari Asisten Riset untuk di Universal Broker. Universal Broker juga membuka lowongan untuk tenaga Marketing. Silakan kirim CV anda ke email saya: analisteknikal@gmail.com .  Saya tunggu ya… SEGERA! Jangan lupa: pake foto terbaru. Terima kasih.

trading investasi saham Indonesia pemula mahir pakar pasar modal bursa efek

You might also like More from author

1 Comment

  1. Hosting says

    Tentunya waktu belajar 2 jam per hari akan berbeda dengan mereka yang memiliki waktu belajar 4 hari. Kalau kamu hanya memiliki waktu yang terbatas tapi mengharapkan kamu bisa mendulang profit besar, itu bukan trading. Itu judi. Pelajari dan luangkan waktu. Please remember that investment takes time. Juga growth of profit.

Leave A Reply

Your email address will not be published.