Bed Time Story…*

152

Selamat pagi…

Alkisah… ada seorang suami istri yang baru saja menikah.  Sebelum melakukan ‘upacara bendera’… mereka ngobrol-ngobrol dulu.

Djoko (Suami/S) : Mah…

Bebby (Istri/I) : Hm…

S : Nungging Mah… (wkwkwkwkwkw…. belum apa-apa kok sudah gini… maap.. namanya juga pengantin baru)

I : Papah ini loh… kok langsung kesitu saja.  Orang nikah itu gak cuman itu.  Sebelum tidur begini… kita itu ngobrol-ngobrol dulu.  Menikmati ‘quality time’ gitu loh.  Membahas apa yang mau dibahas, menceritakan yang mau diceritakan.

S : Begini Mah… kita kan baru menikah.  Di kepala Papah ini… sudah penuh dengan rencana-rencana… apa yang harus dilakukan untuk masa depan.  Karena Papah adalah seorang Insinyur yang ganteng.  Maka Papah akan membeli mobil Fortuner yang baru itu.  Papah kan perlu mobil itu karena pekerjaan Papah sebagai kontraktor dari proyek waduk yang ada di pelosok itu… membutuhkan mobil yang tangguh.  Papah juga mau belikan kamu mobil Kijang yang baru.  Rumah kita ini juga harus dibangun, agar siap menampung anak-anak yang akan kita hasilkan.  Kita juga harus membeli banyak asuransi.  Asuransi kesehatan, asuransi melahirkan, asuransi hari tua, asuransi mobil, asuransi kebakaran, dll.  Kita juga perlu beli kursi sofa yang baru, kulkas, meja makan, dan perabotan yang lain.

I : Banyak banget Pah… duitnya ada gitu?

S : Kan bisa diangsur Mah?  Selain itu… rejeki kan ditangan Tuhan.  Nanti adalah itu duitnya…  Mamah saja yang ngatur yang baik.  Dicukup-cukupkan gitu loh.

I : Beres Pah… nanti Mamah yang atur.

Kemudian pasangan itu tertidur.

Hari berganti hari… tanpa terasa, sudah hampir dua tahun semenjak percakapan pertama tadi dilakukan.

S : Mah… Rasanya hidup kita kok sengsara banget ya? Duit kok rasanya tidak pernah ada sisanya.  Karena kita gak bisa nabung, hidup itu terasa berhenti.

I : Lah… Papah itu kan memang maunya banyak.  Duit gak ada juga Papah asal ngutang.  Yang penting mobil mentereng, rumah bagus, asuransi terjamin.  Tapi Papah gak mikir : Papah itu orang gajian … bukan pengusaha.  Pendapatan Papah itu sebenarnya cenderung tetap .. cenderung fixed.  Kalau pola pengeluaran Papah besar pasak daripada tiang begitu, pengeluaran jauh diatas pendapatan, ya memang hidup kita semakin hari jadi semakin gak jelas seperti ini.  Hutang menumpuk, sedangkan hasilnya juga tidak terlihat jelas.  Papah sudah capek kan?

S : Hiks… Iya… Lantas gimana dong?  Mamah sih… dulu diam saja.

I : Wis… sudah… yang penting jangan salah-salahan karena kita sekarang melakukannya bersama.  Yang penting kita menatap kedepan.  Kita atur kedepannya mau seperti apa…

S : Diatur bagaimana?

I :  Hidup itu harus terencana.  Semua pengeluaran itu harus sesuai dengan budget.  Mulai sekarang … Papah harus hidup sesuai budget yang Mamah bikin!  Nggak boleh bikin pengeluaran ngawur, main utang-utangan seperti itu!!!

S : Ih.. Mamah… serem banget…

I : Mamah memang serem… galak… tapi ini semua untuk kebahagiaan kita di masa mendatang!!  Papah harus mau mengerti.  Sekarang Mamah yang dominan deh!!! Ceter!!! Ceter!!! Ceter!!!

(Hehehe… mohon maaf 2 kalimat terakhir… mohon jangan terlalu dipikirin… hehehe).

Bagi anda yang hobbynya berkutat dengan pasar modal Indonesia, dengan reshuffle kabinet yang kemarin… anda tahu lah saya ngomongin apa.

Kalau belum jelas… silakan anda membaca ulang tulisan saya yang kemarin.

Nggak tau deh.  Belakangan.. diluar sono… banyak orang yang mencoba melakukan ‘public relation’ bahwa reshuffle kemarin… adalah sebuah langkah kebingungan dan awut-awutan dari Jokowi.  Terutama karena setelah itu… Ibu Sri Mulyani kemudian mencoba untuk kembali membongkar APBN-P 2016, yang sebenarnya memang tidak pernah dilakukan oleh Pemerintah sebelumnya.

Bagi saya.. hidup itu yang penting realistis… anggaran harus realistis… Presiden juga harus realistis.

Saya gak bisa ngerti bagaimana sampai saat ini, masih ada orang yang bermimpi bahwa Presiden Indonesia masih ‘bukan Jokowi’, apalagi malah menganggap Erdogan sebagai Presiden Indonesia.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

*disclaimer ON

You might also like More from author

Leave A Reply

Your email address will not be published.