Saham, IHSG, Reksadana, Indonesia, Trading, Investasi, Training, Strategy

15.45*

652

Selamat sore…

Apa iya IHSG mau bikin trend turun? Di minggu lalu, sudah beberapa kali IHSG berusaha untuk bikin signal negatif.. bikin trend turun yang baru.  Tapi selalu saja gagal.  Yang GGRM ditarik lah.. yang apa.   Hari ini juga kurang lebih sama : IHSG turun, tapi koreksinya terlihat tidak serius karena masih jauh diatas suport pertama 6.035.

Kondisi bursa regional sih.. tidak terlalu jelek.  Minimal.. jelek.. tapi bukan ‘jelek sekali’.  Itu karena Hang Seng hanya ditutup dibawah suport pertama.  Tapi masih bertahan diatas suport kedua.

Pemodal asing kembali menekan jual.   Tekanan jual dari pemodal asing kembali naik jumlahnya.  Tapi.. dengan posisi asing yang tinggal sedikit..  sepertinya tekanan jual mereka bakal kecil kemungkinannya bisa melewati angka psikologis Rp 500 miliar.

Yang membuat saya khawatir sore ini … adalah harga nickel.  Harga nickel sudah mengakhiri teknikal rebound yang sudah berlangsung sekitar seminggu.  Jika koreksi pada harga nickel belanjut, jika suport di 11.300 berhasil ditembus.. harga nickel bisa terkoreksi sampai dibawah level psikologis US$10.000 lagi.  Ngeri aja gitu.  Untuk sementara, saya bakal menghindari saham metal dulu.

So… market kita… sepertinya akan memasuki masa konsolidasi.  Gak bisa banyak sih turunnya.  Tapi.. konsolidasi dalam trend naik jangka menengah itu berarti kesempatan beli untuk jangka pendek.  Tinggal dicari : dimana bottomnya? Semoga gak serem-seram amat.

 

Happy trading… semoga barokah!!!
Satrio Utomo

*bacalah halaman disclaimer sebelum anda melakukan posisi beli atau posisi jual setelah anda membaca ulasan ini. Terima kasih.

Leave A Reply

Your email address will not be published.