Category Archives: Weekend Notes

Tapi saya tetap bullish…*

Selamat pagi..

Kemarin.. kebetulan offer saya UNTR disamber maling. Padahal.. sebelumnya… INTP saya juga sudah kejual tidak jauh dibawah 18000 sehingga posisi saya jadi kosong. Market bullish kok posisi kosong.  

Kebetulan Dow Jones Industrial malamnya turun lebih dari 100 poin. 

Signalnya juga jelek karena posisi penutupan dibawah suport pertama.  Tapi harusnya gak masalah: toh IHSG sedang menunggu penutupan gap di 5.348- 5.368. No problem lah…

So… saya gak tau apakah Senin market kita masih bisa turun atau enggak. Semiga sih masih bisa turun karena saya masih belum ada barang.  Saya sih masih berharap dikasi barang hari Senin nanti. Semoga masih dikasi.

Bullish kok ndak punya barang. Aneh bener memang saya ini.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

*disclaimer ON

Suka(1)Ndak Suka(1)

Dow Masih Bertahan…*

Selamat pagi…

The Fed akan mengumumkan kebijakan suku bunganya pada tanggal 20 September 2016 nanti.

Market? Masih tetap gemetaran. Dow masih sehari naik sehari turun. Posisi terakhir hari Jumat kemarin memang turun… tapi karena posisi penutupan di level 18.123,80 masih tipis diatas suport pertama, half candle body di 18.118,695… yah… setidaknya masih ada harapan.

Hari Jumat kemarin… saya seperti ‘selamat dari lubang jarum’. Maklum saja… posisi saya agak kegedhean di akhir sesi perdagangan (sekitar 95 persen porto… hehehe), karena beberapa bid saya kena dan harga terus bergerak turun. Untungnya… ketika closing session.. jemuran saya dimakan market. Sehingga posisi balik jadi sekitar 25% lagi.

Ceritanya.. di hari Kamis sore.. saya iseng beli INCO 250 lot di sesi penutupan, di harga 2660 … ngarep ada teknikal rebound di Dow Jones. Dow-nya naik. Tapi nickel turun. Itu sebabnya… ketika harga naik di 2710 pagi… saya segera lepas di 2690 – 2700. Karena ‘feeling’nya untung… maka saya pasang baibekan di 2630, 2610… masing-masing 200 lot. Eh.. ternyata. Karena sore harga nickel turun semakin kenceng.. bukan cuman antrian itu yang saya dapetin. Antrian 250 lot di 2590 juga dikasih. Harga masih turun lagi… saya tambah lagi 250 lot di 2530. Gile ini.. itu INCO kalau ditutup dibawah 2600.. signalnya jelek banget… ada target triangle ke 2100 – 2200. Masa saya harus cuci piring? Saya coba pasang jual di 2580 – 2590 deh. Minimal jual modal lagi. Daripada dibawa turun bawa 900 lot… kan tidak lucu? Mana rekan-rekan di grup chat banyak yang ikutan ambil lagi. Hehehe. Tengsin banget kalau harus cut loss rame-rame.

Eh… ternyata.. ketika closing… ada yang berbaik hati untuk membuat harga penutupan diatas 2600. Harga 2620 lagi penutupannya. Gak jadi rugi… lolos dari lubang jarum.  Alhamdulillah… kebetulan semuanya deh itu.

Masalah sebenarnya selain The Fed adalah : itu DJI ret 50% di 17900 belum kena. Itu ret 50% IHSG di 5120 juga belum kena. IHSG kemarin juga hanya touching batas atas dari gap 5.268 – 5.281 terus ditutup dibawah 5.281. Signalnya jelek. Kita lihat kalau IHSG turun ikutan Dow.. turunnya sampai dimana. Harapan saya… suport 5.180 – 5.200 masih bisa bertahan.

So… Senin? Sepertinya masih flat market. Karena Dow turun.. kalau IHSG turun… berarti saya mau belanja lagi. Flat market itu berarti saya akan BOW… dan kalau naik SOS. Saya masih tetap menanti subwave 5 untuk IHSG. Atau malah… jangan-jangan.. subwave 5 ini sudah lewat ya? Hehehe.

Ah.. sudah siang ini. Saya mau berangkat sharing dulu ah. Pagi ini kan ada Kelas Dasar Analis Teknikal angkatan 10. Bagi yang mau go show… masih ada tempat lah… tapi tolong. Datengnya jangan terlalu siang.

Happy trading… semoga barokah!!!
Satrio Utomo

*disclaimer

Suka(0)Ndak Suka(0)

5000 or not 5000… That is IHSG Question…*

Selamat pagi…

Minggu lalu… IHSG akhirnya sudah berhasil menembus resisten kuat di kisaran 4.900 – 4.910.  Net buy asing juga sangat sehat, seminggu terakhir kemarin mencapai Rp 1,35 trilyun.  Saham perbankan juga sudah terlihat keluar dari tekanan .. kecuali BBNI.

Penyumbang sentimennya juga jelas : kinerja TLKM 1Q2016 terlihat kinclong.. diatas ekspektasi.

Bagaimana IHSG minggu depan?

Triangle dibawah ini sih… targetnya sudah diatas 5.000.

160424 Triangle IHSG

Akan tetapi.. apakah target itu bisa tercapai pada 1 minggu.. atau 2 minggu… disitulah pertanyaannya.

Sentimen utama perdagangan masih dari kinerja emiten dan pergerakan saham pertambangan mengikuti pergerakan harga minyak… plus antisipasi dari pengumuman angka pertumbuhan ekonomi 1Q2016 di minggu pertama bulan Mei.

Masalahnya: kondisi dari bursa global sepertinya masih belum terlalu kondusif karena indeks Dow Jones Industrial masih berada dalam trend turun jangka pendek.. masih dalam mode pullback.

So… kita lihat hari Senin deh.. kondisinya seperti apa.  Posisi saya sih sedang banyak… dengan fokus masih di saham-saham komoditas.. dengan sedikit porsi pada saham properti dan konsumer.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

*diclaimer ON

 

Suka(4)Ndak Suka(0)

Dow Hanya Bisa Naik Tipis…*

Selamat pagi…

Kalau sedang gak ada posisi… mau ngomong bullish kok gak enak ye? Hehehe.  Dow Jones Industrial (DJI) semalam gagal mengakhiri trend turun jangka pendek yang tengah berlangsung, setelah hanya mampu naik 35 poin (+0,20 persen) sehingga ditutup pada level 17.576,96.  Padahal… harga minyak WTI sudah naik sebesar 6,39 persen… DJI masih melempem.

IHSG pada hari Jumat kemarin akhirnya ditutup dengan signal negatif setelah gagal bertahan diatas suport pertama 4.858.  Pada hari Senin besok… IHSG setidaknya butuh untuk ditutup diatas resisten 4862 pada hari Senin untuk bisa mengakhiri trend turun.  Kekhawatiran akan kinerja perbankan sepertinya masih akan membuat IHSG sedikit ‘mendung’ pada pergerakan hari Senin.

So… IHSG memang masih berada dalam masa konsolidasi untuk jangka pendek.  Meskipun demikian… selama suport  4627 masih bertahan.. saya masih tetap bullish untuk jangka menengah – panjang.  Minggu depan… saya mau cari posisi untuk belanja lagi.  Semoga laporan keuangan perbankan segera keluar biar hantaman sentimen negatif jangka pendek ini segera berakhir.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

*disclaimer ON

Suka(2)Ndak Suka(0)

Payah…*

Selamat petang…

Ini … sebelum tidur… saya melihat chart saham-saham di bursa kita… dan chart terkait lainnya.

Kalau chart eksternal… semua bagus.  Dow close diatas 17.000…. sepertinya masih otw ke target double bottom di 17500-17600.  Minyak juga tembus resisten kuat US$34.81.  Sepertinya masih otw ke US$40 per barrel.

Akan tetapi… dari dalam negeri… kondisinya memang payah.  Fund lokal yang sedang bearish ini… hingga hari Jumat kemarin tetap menjadi momok dari pasar.  Konstruksi ditekan… beberapa saham big caps juga ditekan sampai ditutup dibawah suport pertamanya… seperti langit mau runtuh saja.  Padahal dana asing mengalir lumayan deras di pasar reguler.  Seminggu terakhir kemarin saja.. net buy dari pemodal asing di pasar reguler sudah mencapai Rp 2,2 trilyun dan berlangsung secara konsisten.  Ini membuat total aliran dana asing sejak 25 Januari 2016 mencapai Rp 6,93 trilyun.  Asing sudah bullish.. asing sudah belanja… lokal yang payah malah kepingin lari.  Memang ajaib.

So… di minggu kedua bulan Maret ini… saya kepingin lihat apakah lokalnya masih bearish seperti minggu kemarin.

Pada minggu ini… regional sepertinya masih akan tetap bagus… menjelang The Fed yang tidak jadi menaikkan suku bunga pada minggu depan.  Dow masih akan lari menuju target dari double bottom… minyak masih akan tetap rebound.  Akan tetapi… selama lokal masih angot seperti seminggu terakhir.. IHSG bakal sulit untuk berkembang.  Pelaku pasar malah cenderung menanti signal negatif.  Padahal regional sedang bagus.

Kita lihat saja deh.. semoga lokal yang angot ini sudah berhenti.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

*disclaimer ON

Suka(1)Ndak Suka(0)
Visit Us On TwitterVisit Us On FacebookVisit Us On Google PlusVisit Us On PinterestVisit Us On Linkedin
Skip to toolbar